Menabung Kalsium untuk Kesehatan Tulang


Setelah wanita berusia 30 tahun, kecepatan pertumbuhan tulangnya akan kalah dibandingkan proses perusakannya. Pembahasan soal penyakit tulang kini semakin diminati oleh masyarakat. Sebab, jumlah penderitanya terus mengalami peningkatan, terutama diderita oleh kaum perempuan yang sudah melewati masa menopause.

Penyakit tulang yang banyak dikeluhkan saat ini adalah keropos tulang (osteoporis). Penyakit ini terjadi karena kepadatan (densitas) massa tulang berkurang drastis. Akibatnya, tulang menjadi keropos dan ketika digerakkan atau terjatuh tulang bisa patah. Maka, sangat penting memiliki tulang yang kuat dan sehat agar terhindar dari keropos tulang ketika usia sudah tua.

Menurut Dr Siti Annisa Nuhonni, dari Departemen Rehabilitasi Medik RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo/Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, tubuh manusia terdiri atas 40 persen cairan, 30 persen otot, 20 persen jaringan cadangan lemak, dan 10 persen tulang. Dengan demikian, 90 persn beban tubuh menempel dan disangga oleh tulang.

Manusia sering kali tidak menyadari betapa berat beban tulang sebagai tempat bergantung seluruh anggota tubuh. ”Tulang yang menjadi pilar utama tubuh juga berfungsi melindungi jantung, paru-paru, otak, dan organ penting lainnya dari luka akibat benturan. Tulang juga merupakan rumah yang menyimpan cadangan kalsium yang dibutuhkan,” katanya Siti pada peluncuran kampanye nasional Strong Women Strong Bones oleh Produgen, pekan lalu di Jakarta.

Menurut Siti, umumnya manusia menyepelekan pentingnya tulang hingga saat tulang tak lagi mampu bekerja sebagaimana seharusnya.

Tulang merupakan jaringan yang hidup sangat dinamis. Dalam menjalankan tugasnya, tulang akan selalu mengalami proses perusakan dan pembentukan kembali. Agar berfungsi dengan baik, tulang harus memperoleh nutrisi dan latihan fisik yang cukup.

”Sepanjang usia kehidupan manusia, tulang secara tetap dan teratur berproses dinamis, dibongkar untuk kemudian dibangun kembali, menjadi tulang baru dan segar. Proses ini harus seimbang, dikontrol oleh beberapa hormon. Proses yang seimbang akan menjamin kesehatan tulang,” ujarnya.

Spesialis gizi klinik, Dr Samuel Oetoro MS SpGK, pada kesempatan tersebut menambahkan, tulang memiliki struktur tersendiri, terdiri atas protein (kolagen, glikoprotein, dan proteoglikan) dan mineral (kalsium dan phosfor). Tulang, lanjutnya, akan mengalami proses pembentukan atau formation dan perombakan atau resorpsion. Pembentukan ditentukan oleh aktivitas osteoblas dan proses mineralisasi, sedangkan perombakan oleh aktivitas osteoklas.

Pengurangan massa tulang

Nuhonni menjelaskan, kondisi yang bisa menimbulkan tulang kehilangan massanya terkait dengan aktivitas fisik. Antara lain tidak aktif, tirah baring lama, parese/paralisa otot, imobilisasi, dan berada di ruang hampa. Menurut Samuel, faktor risiko yang bisa mengakibatkan massa tulang berkurang adalah wanita yang berusia di atas 50 tahun, riwayat keluarga, tidak minum susu dan produk susu, lebih sering makan makanan siap saji, dan diet tinggi protein. Pemakaian obat-obatan, tidak aktif, merokok, minum kopi, alkohol, cola dan karbonat juga merupakan faktor risiko yang bisa menyebabkan masalah pada tulang.

Ia melanjutkan, pada saat kanak-kanak hingga usia 20 tahun, kita seharusnya secara serius menabung kalsium dalam tulang. Karena, saat itu tulang sedang pada masa pertumbuhan dan perkembangan. Setelah itu, massa tulang akan menurun secara alamiah. Kecepatan perusakan tulang tak lagi dibarengi dengan kecepatan untuk memperbaiki diri. Jika tak banyak menabung kalsium dalam tulang, seseorang bisa terkena keropos tulang.

”Proses bertahun-tahun ini tidak kita sadari karena tak menyebabkan rasa sakit hingga kita diketahui terkena osteoporosis. Makanya, penyakit yang hampir tidak bisa disembuhkan ini disebut sebagai silent disease,” ungkap Samuel.

Umumnya, lanjutnya, wanita berhenti minum susu saat remaja karena takut gemuk. Padahal, penelitian memperlihatkan mereka yang minum susu tinggi kalsium bebas lemak akan dapat menjaga berat badan. Bahkan, mereka bisa mengurangi berat badan selama jumlah makanan yang dikonsumsi lebih rendah dibandingkan energi yang dikeluarkan.

Setelah wanita berusia 30 tahun, kecepatan pertumbuhan tulang mereka akan kalah dibandingkan proses perusakannya. Sehingga setiap tahun, massa tulang akan berkurang satu persen. Bahkan pengurangan bisa mencapai tiga hingga lima persen pada saat lima hingga tujuh tahun pertama setelah menopause. Dengan demikian, tanpa pasokan dan tabungan kalsium yang cukup, tulang akan kehilangan kekuatannya.

Perlu Latihan Fisik

Salah satu hal penting yang bisa mencegah keropos tulang adalah melakukan aktivitas fisik dan olahraga secara teratur. Menurut Dr Siti Annisa Nuhonni, dari Departemen Rehabilitasi Medik RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo/ Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, olahraga yang tepat bagi kekuatan tulang adalah yang membebani tulang. Misalnya berjalan, berdansa, melompat, naik tangga, dan fitness.

Komponen physical fitness yang bisa meningkatkan kesehatan tulang dan sendi adalah otot yang kuat (otot menggerakkan tulang), stamina (ketahanan untuk melakukan latihan dalam kurun waktu lama), dan kelenturan (kemampuan gerak sendi secara bebas, tanpa menimbulkan nyeri atau kerusakan jaringan).

Yang dimaksud gerakan dinamis adalah gerak isotonis yang lebih memberi manfaat bagi tulang. Latihan endurance berupa aerobik low impact akan memberikan nilai tambah untuk kebugaran. Sementara latihan koordinasi dan keseimbangan penting untuk keamanan mobilitas, dan menghindari jatuh. Dosis latihan fisik yang dianjurkan adalah 3-5 kali per minggu dengan durasi 30 sampai 60 menit. Sedangkan waktu yang tepat sebaiknya terpapar matahari, yaitu pukul 07.00 – 09.00 atau 15.00 – 16.30.

Latihan fisik untuk kesehatan tulang harus menerapkan prinsip spesifisitas, progresiviotas, reversibilitas, dan prinsip nilai awal. ”Kontraksi otot secara penuh menjadi syarat mutlak untuk stimulan tarikan terhadap tulang,” lanjutnya.

Selain berolahraga, untuk menjaga kesehatan tulang juga bisa dilakukan dengan cara diet seimbang kaya kalsium, hidup aktif dan sehat, menghindari kebiasaan buruk, waspada dan menganut prinsip pencegahan, serta diagnosis dini dan terapi tepat.

Faktor risiko penyebab massa tulang berkurang

  1. Wanita berusia di atas 50 tahun
  2. Riwayat keluarga (ada anggota keluarga terkena osteoporosis)
  3. Tidak minum susu dan produk susu
  4. Lebih sering mengonsumsi makanan siap saji
  5. Diet protein tinggi
  6. Pemakaian obat-obatan tertentu
  7. Tidak aktif (sangat kurang gerak)
  8. Merokok
  9. Minum kopi, alkohol, cola dan minuman berkarbonat
  10. Tirah baring lama
  11. Berada di ruang hampa

Sumber: http://www.republika.co.id/

About Restu Ramdani

Tak ada yang sempurna di dunia ini. Saya hanyalah seorang manusia yang butuh dan perlu bantuan orang.

Posted on May 12, 2010, in Kesehatan. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: